homo-floresiensis

Wawancara dengan Gregory Forth Buku “Between Ape and Human”

Ini adalah hasil wawancara antara Christophe Killian dengan Gregory Forth, Chris adalah merupakan salah satu rekan saya yang berdomisili di Perancis dan kami pernah melakukan pencarian tentang Orang Pendek, dan sekarang dia mengelola salah satu blog yang membahas tentang Cryptozoology.

Strange Reality: Bisakah Anda menggambarkan pekerjaan Anda sebagai Antropolog budaya, peneliti.

Gregory Forth: Saya pertama kali memulai penelitian di Indonesia bagian timur pada tahun 1975-76, ketika saya tinggal selama dua tahun di Sumba, sebuah pulau besar di selatan Flores. Ketertarikan saya benar-benar dimulai pada tahun 1984, ketika saya memulai sebuah proyek baru di wilayah etnolinguistik Nage di Flores dan mulai mendengar cerita tentang ‘makhluk’ yang disebut ebu gogo , yang menurut penduduk setempat telah punah beberapa ratus tahun sebelumnya. Saya menemukan ‘manusia kera’ (lai ho’a) yang digambarkan oleh orang-orang Lio, lebih jauh ke timur, pada tahun 2003. Ini untungnya sebelum penemuan Homo floresiensis , di Flores barat, diumumkan pada musim gugur 2004. Tapi Tak perlu ditambahkan lagi, penemuan paleontologis semakin mendorong minat saya pada sosok-sosok seperti manusia kera Lio.

(PS Saya tidak lagi menyukai istilah ‘manusia liar, manusia liar’ sehingga dalam buku ini saya berbicara tentang ‘manusia kera’, yang lebih sesuai dengan penggambaran lokal.)

Indonesia

Pulau Flores memiliki panjang 360 km, dengan jumlah penduduk sekitar 2 juta jiwa. Enam bahasa utama yang berbeda dituturkan oleh penduduk asal Melanesia dan Portugis yang pemukimnya tinggal di pulau itu selama sekitar 300 tahun. Dua situs arkeologi penting: gua Liang Bua tempat ditemukannya semua sisa-sisa Floresiensis, dan situs Mata Menge tempat ditemukannya fosil primata lain yang serupa, tetapi lebih kecil dan lebih tua dari Floresiensis.

Dalam buku Anda, kami dapat melihat bahwa Anda sangat berhati-hati dengan kesaksian, tidak menyembunyikan apa pun dari berbagai versi yang dapat diberikan saksi selama bertahun-tahun . Mengapa ini penting?

Dalam penelitian apa pun, penting untuk menjelaskan (untuk diri sendiri dan orang lain) bagaimana Anda memperoleh pengetahuan tentang suatu topik dan faktor-faktor apa yang dapat memengaruhi apa yang dikatakan orang dan bagaimana Anda memahaminya. Untuk alasan itu saya menolak beberapa laporan penampakan karena tidak mencerminkan makhluk yang tidak terdokumentasi secara ilmiah. Dalam buku, transparansi seperti itu memungkinkan pembaca untuk mengevaluasi data dan interpretasi saya. Sebanyak apapun penelitian ini melibatkan untuk mengenal orang-orang Lio dan bagaimana mereka berpikir tentang dan mengekspresikan diri mereka pada topik-topik tertentu—prosedur standar dalam etnografi, atau kerja lapangan antropologis.

Dari pengamatan yang dikumpulkan, bisakah Anda menggambarkan lai ho’a, manusia kera dari Flores?

Buku ini menyajikan deskripsi manusia kera secara keseluruhan. Tidak mengherankan, deskripsinya agak bervariasi, terutama di antara laporan saksi mata. Tapi secara umum mereka semua menggambarkan hal yang sama—hominoid kecil, rata-rata berdiri sekitar satu meter dan berjalan tegak seperti manusia modern secara fisik tetapi dengan fitur wajah kera atau ‘seperti monyet’, dan tubuh yang agak berbulu. Seringkali mereka digambarkan muncul sebagai perantara antara manusia dan kera (demikian judul buku ini), tetapi jauh lebih kecil daripada dan tidak memiliki ekor yang sangat panjang dari kera ekor panjang ( Macaca fasciliaris ), satu-satunya primata non-manusia yang didokumentasikan di pulau itu. . Penampilan manusia kera secara keseluruhan sangat sesuai dengan rekonstruksi Homo floresiensis, meskipun tentu saja kita tidak tahu seberapa berbulu floresiensis itu. Bahkan tampaknya ada kesepakatan antara apa yang telah dikatakan tentang morfologi floresiensis dan cara floresiensis bergerak secara bipedal, di satu sisi, dan deskripsi apemen yang ditawarkan oleh beberapa saksi mata, di sisi lain. Adapun perbedaannya, manusia-kera mungkin agak lebih kecil dan lebih pendek dari spesies-spesimen Homo floresiensis ., tetapi spesimen ini lebih tinggi dari individu lain yang ditemukan di lokasi penemuan, Liang Bua. Seperti yang saya bahas dalam buku ini, apemen dapat diturunkan dari hominin bertubuh kecil yang ada di Flores mungkin satu juta tahun yang lalu, daripada langsung dari H. floresiensis, hominin yang ditemukan di satu situs bernama Liang Bua. Bukti untuk hominin yang jauh lebih tua, yang mungkin atau mungkin bukan nenek moyang floresiensis, menunjukkan makhluk yang bahkan lebih kecil dari floresiensis.

Wawancara dengan Gregory Forth Buku "Between Ape and Human"

 

 

Wawancara dengan Gregory Forth Buku "Between Ape and Human"Wawancara dengan Gregory Forth Buku "Between Ape and Human"

Representasi dan rekonstruksi Homo Floresiensis

Apa yang membuatmu berpikir Lai ho’a adalah spesies yang ada? Karena beberapa penampakan sangat baru? Karena beberapa deskripsi terdengar realistis dan karena lingkungan memungkinkan spesies primata yang belum ditemukan tetap tersembunyi?

Semua faktor ini menunjukkan bahwa lai ho’a bisa menjadi spesies baru. Tapi faktor tidak langsung menambah argumen. Yang terpenting, sisa-sisa Homo floresiensis telah ditemukan hanya di satu situs di pulau pegunungan tipis yang panjang dengan luas lebih dari 14.000 kilometer persegi. Mustahil mereka hidup di satu tempat, jadi seperti yang diakui oleh para paleoantropolog, kita tidak tahu kapan mereka punah—atau jika iya, mengapa mereka punah. Satu-satunya keberatan yang saya baca sejauh ini terhadap kelangsungan hidup manusia kera (atau floresiensis, jika mereka tidak satu dan sama), termasuk kastanye tua yang jika memang ada, mereka akan diperhatikan atau ditemukan oleh tahu. Ini, dengan agak arogan, mengabaikan fakta bahwa mereka telah diperhatikan—oleh penduduk Pulau Flores! Keberatan standar lainnya adalah bahwa sumber daya lokal (dalam hal ini di Flores) tidak akan cukup untuk mendukung mereka. Tapi seperti yang saya bahas di buku, pulau itu tidak kecil dan termasuk daerah pegunungan yang tidak pernah atau jarang dikunjungi manusia. Ini juga mengandung sumber makanan yang cukup untuk hominin bertubuh sangat kecil—dan yang menurut pendapat lokal sangat langka. Satu hal yang sama pasti adalah bahwa, jika ada yang mengklaim sebelum penemuan sisa-sisa floresiensis, bahwa ada hominin kecil yang hidup di Flores, mungkin tumpang tindih dengan menurut pendapat lokal, sangat jarang. Satu hal yang sama pasti adalah bahwa, jika ada yang mengklaim sebelum penemuan sisa-sisa floresiensis, bahwa ada hominin kecil yang hidup di Flores, mungkin tumpang tindih dengan menurut pendapat lokal, sangat jarang. Satu hal yang sama pasti adalah bahwa, jika ada yang mengklaim sebelum penemuan sisa-sisa floresiensis, bahwa ada hominin kecil yang hidup di Flores, mungkin tumpang tindih denganHomo sapiens , maka poin yang persis sama akan dibuat oleh ahli paleoantropologi dan lainnya, melawan kemungkinan bahwa hal seperti itu pernah ada.

 

Wawancara dengan Gregory Forth Buku "Between Ape and Human"

 

Aturan pulau adalah prinsip umum yang bertujuan untuk menjelaskan bagaimana tekanan selektif yang terkait dengan sumber makanan di pulau dapat menjelaskan mengapa beberapa hewan tetap jauh lebih kecil (kerdil pulau) atau tumbuh jauh lebih besar (gigantisme pulau) daripada yang mereka lakukan di benua. Secara umum, hewan pengerat kecil dan hewan berkantung di pulau-pulau cenderung menjadi raksasa, sementara karnivora, gajah, dan hewan penggembalaan seperti kijang dan rusa cenderung ke arah dwarfisme.

Apa perbedaan antara Ebu-Gogo dan Lai ho’a?

Mengenai lai ho’a dan ebu gogo, tidak banyak perbedaan antara keduanya. Ebu gogo tampak agak lebih besar dan lebih berbulu; mereka juga digambarkan bodoh sedangkan lai ho’a tidak. Tetapi karena ebu gogo secara lokal dianggap punah, semua ini berasal dari cerita yang diturunkan dari generasi ke generasi. (Di sisi lain, bab 8 saya mengungkapkan bukti baru yang menunjukkan bahwa sesuatu seperti ebu gogo mungkin bertahan sampai tahun 1970-an.)

Lai ho’a memiliki kemiripan dengan banyak pemain “orang kecil” di seluruh dunia. Kita punya contoh Orang Pendek Sumatera, manusia kera pendek yang digambarkan berjalan aneh juga. Kami masih memiliki penampakan  di Eropa lama kami. Semuanya dianggap hari ini sebagai murni mitos.

Dalam buku tersebut saya mengulas beberapa alasan untuk berpikir bahwa manusia kera Lio mungkin adalah sesuatu selain spesies yang sejauh ini belum ditemukan dan tidak dikenali oleh ilmu pengetahuan akademis. Dalam Bab 3, saya membahas apakah mereka mungkin makhluk non-fisik (atau non-empiris), seperti roh hutan misalnya, dan menunjukkan mengapa hal ini sangat tidak mungkin. Saya juga mempertimbangkan secara rinci mengapa sulit untuk menghubungkan penampakan tersebut dengan monyet, spesies kera yang belum ditemukan (seperti siamang), atau sesuatu seperti suku manusia yang ‘tersembunyi’ (seperti negritos yang ditemukan di tempat lain di Asia Tenggara). Namun, tidak ada alasan mengapa interpretasi semacam ini seharusnya tidak menjadi cara terbaik untuk menjelaskan klaim tentang makhluk kecil mirip manusia di bagian lain dunia. Misalnya, saya telah menyarankan dalam sebuah artikel dan juga di buku lain, bahwa ‘orang pendek’ sumatera kemungkinan besar adalah orang utan atau spesies lain dari kera yang relatif besar. Tetapi setiap kasus harus diambil berdasarkan kemampuannya sendiri—dan dalam latar budaya, bahasa, ekologi, dan sejarahnya sendiri.

Apakah menurut Anda manusia kera Flores dapat ditemukan secara ilmiah? Apa yang diperlukan untuk mencapai tujuan ini menurut Anda?  

Untuk meyakinkan para ilmuwan tentang keberadaan manusia kera akan membutuhkan spesimen—tubuh (hidup atau mati) atau sebagian besar tubuh (misalnya kepala). Jejak kaki atau foto tidak akan cukup, meskipun mereka dapat menginspirasi ahli zoologi lapangan untuk mulai mencari. Mengenai jejak kaki, salah satu alasan mengapa mereka tidak sering disebutkan adalah karena penduduk setempat tidak memiliki alasan yang baik untuk mencari atau bahkan memperhatikannya. Di masa lalu, beberapa pemburu Lio memiliki keahlian dalam mengenali jejak hewan yang berbeda. Tapi Lio tidak berburu manusia kera dan, terlebih lagi, biasanya berusaha menghindari mereka. Terlebih lagi, selama beberapa dekade atau lebih, laki-laki Lio kurang terlibat dalam berburu daripada sebelumnya. Untuk alasan yang sama, banyak orang yang pernah tinggal di daerah pedalaman mulai pindah ke pantai dan lebih dekat ke jalan modern—di mana kemungkinan bertemu manusia kera akan lebih kecil, apalagi jejaknya. Manusia kera dicirikan sebagai makhluk hutan pegunungan tinggi. Untuk beberapa alasan, manusia kera yang ‘ditemukan’ oleh ilmuwan akademis kemungkinan besar bukan hal yang baik untuk spesies tersebut. Itu juga akan memberi kita masalah moral tentang apa yang harus dilakukan dengan mereka—apakah mereka harus diperlakukan seperti sesama manusia atau seperti kera. Untuk semua jenis antropologi, penemuan ini akan menjadi penting. Saya teringat akan komentar yang dikaitkan dengan anggota tim penemuan Homo floresiensis, yang, mengacu pada spesies berukuran kecil, fitur fisik primitif, dan tanggal baru-baru ini, mengatakan bahwa dia tidak akan terlalu terkejut jika seseorang telah menemukan alien luar angkasa. manusia kera yang ‘ditemukan’ oleh ilmuwan akademis kemungkinan besar bukan hal yang baik untuk spesies tersebut. Itu juga akan memberi kita masalah moral tentang apa yang harus dilakukan dengan mereka—apakah mereka harus diperlakukan seperti sesama manusia atau seperti kera. Untuk semua jenis antropologi, penemuan ini akan menjadi penting. Saya teringat akan komentar yang dikaitkan dengan anggota tim penemuan Homo floresiensis, yang, mengacu pada spesies berukuran kecil, fitur fisik primitif, dan tanggal baru-baru ini, mengatakan bahwa dia tidak akan terlalu terkejut jika seseorang telah menemukan alien luar angkasa. manusia kera yang ‘ditemukan’ oleh ilmuwan akademis kemungkinan besar bukan hal yang baik untuk spesies tersebut. Itu juga akan memberi kita masalah moral tentang apa yang harus dilakukan dengan mereka—apakah mereka harus diperlakukan seperti sesama manusia atau seperti kera. Untuk semua jenis antropologi, penemuan ini akan menjadi penting. Saya teringat akan komentar yang dikaitkan dengan anggota tim penemuan Homo floresiensis, yang, mengacu pada spesies berukuran kecil, fitur fisik primitif, dan tanggal baru-baru ini, mengatakan bahwa dia tidak akan terlalu terkejut jika seseorang telah menemukan alien luar angkasa.

Tentang konsep fosil hidup. Kami memiliki contoh lain yang menunjukkan beberapa spesies purba yang mungkin bisa bertahan hingga hari ini. Anda menyebutkan Coelancanthus sebagai contoh. Apakah fenomena ini diterima oleh sains? Bagaimana kita menjelaskannya?

Ya, fakta bahwa dua spesies Coelacanth bertahan hingga saat ini diterima oleh para ilmuwan. Kasus lain adalah tikus batu Laos, yang juga saya bahas di buku. Saya tidak yakin benar untuk mengatakan bahwa Coelacanth modern belum berevolusi, meskipun mereka dapat diidentifikasi sebagai jenis hewan yang sama dengan apa yang sebelumnya dianggap telah punah sebelum dinosaurus. Mengapa ini terjadi ketika spesies lain berubah menjadi hewan yang sangat berbeda secara fisik, yang kemudian ditafsirkan sebagai spesies berbeda atau termasuk dalam takson yang lebih inklusif (misalnya Homo erectus  dan Homo sapiens ) tidak memiliki jawaban sederhana—selain seleksi alam setelah mutasi atau perubahan lingkungan.

(PS Karena fosil adalah sisa-sisa hewan mati, ‘fosil hidup’ sebenarnya tidak mungkin.)

 

Wawancara dengan Gregory Forth Buku "Between Ape and Human"

 

Istilah Fosil Hidup diciptakan oleh Darwin untuk merujuk pada spesies yang tampaknya tidak berevolusi selama jutaan tahun. Dalam hal ini, coelacanth termasuk dalam kelompok ikan yang, dengan siripnya yang berdaging, dianggap dekat dengan vertebrata darat. Tampaknya punah sejak Kapur, 70 juta tahun yang lalu. Seperti dia, sphenodon punctatus Selandia Baru adalah ordo reptil terakhir yang bertahan hidup 200 juta tahun yang lalu. Analisis genetik telah menunjukkan bahwa hewan-hewan ini sebenarnya berevolusi lebih lambat daripada yang lain.

Kami dapat melihat Anda cukup berani untuk fokus pada pertanyaan ilmiah yang tabu: apakah ada spesies manusia lain selain kita di bumi saat ini? Cryptozoologists, atau peneliti independen seperti yang kita sebut mereka, sedang menyelidiki ini sebanyak yang mereka bisa. Apakah ini pencarian yang sah?

Sebenarnya, sebagai seorang antropolog ‘tabu’ menarik minat saya sebanyak atau lebih dari beberapa topik lain yang saya selidiki. ‘Crypozoology’ secara harfiah berarti studi tentang hewan ‘tersembunyi’, yaitu makhluk yang belum ‘ditemukan’ atau diakui oleh zoologi akademis. Jadi, kecuali orang percaya bahwa tidak ada hewan baru yang ditemukan, sulit untuk melihat mengapa ada orang yang keberatan dengan hal itu. Pada saat yang sama, ‘cryptozoology’ menarik cukup banyak minat populer di kalangan non-ilmuwan dan non-akademisi yang terkadang menghubungkan cryptid dengan alien luar angkasa, teori konspirasi tentang kekuatan yang menjaga pengetahuan dari masyarakat umum, dan sebagainya. kami. Secara alami saya kurang simpati untuk itu. Jika ahli zoologi terlatih dan akademisi lain lebih berpikiran terbuka, maka seharusnya tidak ada yang namanya ‘cryptozoology’,

baca juga : https://dallynfriends-adventure.com/2020/10/18/makhluk-misterius-dari-di-ardennes/

Apa langkah selanjutnya dalam penelitian Anda? Bagaimana Anda melihat masa depan pencarian ilmiah ini? Lai ho’a mungkin memiliki peluang bagus untuk tetap belum ditemukan?

Karena saya sekarang berusia tujuh puluhan, sepertinya saya tidak akan kembali ke Flores untuk melanjutkan penelitian lapangan tentang manusia kera. Tapi saya berharap buku ini bisa menginspirasi orang lain untuk melakukannya. Yang dibutuhkan adalah tim peneliti yang terdiri dari orang-orang yang lebih muda dan lebih bugar yang terlatih dalam antropologi, zoologi lapangan, dan disiplin ilmu lain yang relevan. Juga, itu akan membutuhkan upaya yang berkelanjutan, bukan hanya kunjungan beberapa minggu, dan itu tentu saja akan membutuhkan dukungan keuangan. Seperti yang Anda sarankan dalam pertanyaan terakhir Anda, dan untuk alasan yang saya bahas di bab terakhir buku saya, lai hoa memiliki peluang bagus untuk tetap belum ditemukan. Jika mereka baru saja punah, menemukan sisa-sisa juga tidak mungkin karena tulang membutuhkan waktu yang lama dan sangat spesifik, kondisi yang menguntungkan untuk menjadi fosil atau diawetkan. Selain itu, spesies baru dan spesies yang dianggap punah tetapi masih hidup (seperti Coelacanth) biasanya ditemukan secara tidak sengaja, bukan oleh orang yang sengaja mencarinya. Tapi siapa yang tahu.Homo floresiensis  benar-benar mengejutkan.

Gregory Forth Gregory Forth  Gregory Forth  Gregory Forth  Gregory Forth  Gregory Forth  Gregory Forth

Sumber : https://strangereality.blog/2022/05/04/interview-with-gregory-forth/

(Visited 47 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *